Cara Menghilangkan Anak Jalanan

Banyak orang mikir keganggu dengan adanya anak jalanan. Hm… iya ga sih? Buktinya aja pemerintah ampe pusing gitu mikirin tentang anak jalanannya. Mereka dipenjaralah, dideportasilah, tapi tetep balik juga, jadi cara yang sekarang ga efisien donk? Yang efisien kaya gimana?

Hm… menurut gue nih cara yang efisien adalah memperlakukan mereka seperti layaknya manusia seutuhnya. Dan sebagai manusia mereka tuh perlu yang namanya didenger. Denger aja cerita mereka masing masing, pasti deh beda beda, gue berani jamin. Nah karena beda beda itu penyelesaiannya juga beda beda. Ribet donk? Ya lumayan tapi worthlah buat hasilnya entar.
Emang beda beda kaya gimana? Gini loh, gue kan udah beberapa hari nih observasi secara langsung di sebuah tempat pangkalan anjal, dan dapetlah beberapa cerita mereka [ini baru beberapa hari, gimana kalo lamaan dikit hihihi]

Gini, diantara mereka ada yang sebenernya mereka kerja pas siang dan malemnya ngamen. Kalo kaya gini yang salah siapa donk? UMR kurang gede wkwkwk, selain UMR kurang gede menurut gue ini karena banyak juga tempat tempat yang gajinya ga sampe UMR, biasanya sih tempat tempat kaya warnet, kaya jaga warung, jaga took, yang gitu gitulah. Jadi kayanya perlu yang namanya petugas penertiban UMR, yang ngegetok pala orang orang yang ngegaji pegawainya ga sampe UMR, kalo perlu kasih denda yang banyak kalo ketauan kaya gitu. Karena selain mereka ga manusiawi, mereka udah ngelanggar Undang undang, bener ga?

Diantara anjal juga ada yang asli Jakarta, jadi pak polisi, map map saja dia tidak bias dideportasi karena emang ga punya kampung! Seseorang yang gw kenal adalah anak hasil DO sebuah SMA, alhasil dia Cuma lulusan SMP. Nah, bagi SMA SMA yang demen nge DO anak didiknya yang bandel, ini juga bias jadi bahan pertimbangan, janganlah gampang nge DO, dikit dikit nge DO. Daripada nge DO mending kasih perhatian intensif ke anak yang bermasalah, bukannya di Sekolah ada itu yang namanya bimbingan konseling? Tempat curhat gratis? Atau apa bimbingan konseling tinggal nama doank? Dan ga pernah dipake?


Sekolah itu tempat untuk mendidik anak menjadi bener, bukan tempat buat ngeluarin anak yang ga bener. Jadi tolonglah lebih bener dalam ngedidik anak biar seterusnya dia jadi bener. Nah lo kebanyakan kata benernya kan.
Solusi buat si anak hasil DO ini sebenernya gampang, karena masalah dia bukan Cuma di pendidikan, dia itu punya utang sama anak situ yang ngebikin dia ga bias keluar dari tempat situ. Sebenernya dia juga udah jengah idup dijalanan. Nah, satu permasalahan yang beda lagi kan? Solusinya ya lunasin aja utangnya, orang dia udah janji abis ngelunasin utang dia bakalan pergi dan nyari kerja, ya meski… cuma lulusan SMP.


Kasus lain adalah mencari pengalaman, sumpah yang ini bener bener ga bias masuk ke kepala gue. Seseorang pergi ke Jakarta cuman untuk nyari pengalaman? Pengalaman ngamen? Abis itu balik ke kampung. Ya allah, ga ada alas an yang lebih baik apa, pengen sukses di Jakarta kek apa kek, nah ini dia tuh cuma pengen nyari pengalaman dan abis itu kalo udah ngerasa cukup pengalamannya dia mau balik ke kampung. Pengalaman kok pengalaman ngamen capede…


Tapi setelah gue telusuri lebih lanjut ternyata pengalamannya bukan pengalaman ngamen doank, maksudnya tujuannya bukan itu doank, tujuannya adalah nyari istri, abis dapet istri pulang kampung eh capede, emang di kampung ga ada cewe apa. Ok,ok, buat yang ini penyelesaiannya gue tau, bikin aja kontak jodoh ala anjal, dan abis dapet langsung kirim mereka ke kampung, masalah kelar.


Ada lagi yang emang dijadikan pekerjaan, siang mulung, malem ngamen. Udah deh gue angkat tangan ama yang beginian. Dia itu ibu ibu, suaminya tukang sampah. Trus? Kalo ga ngamen ga di jalanan mesti ngapain? Ini nih, lapangan kerja donk lebarin, dan infonya diperjelas, kalo perlu di perempatan perempatan kasih tuh palang info lowongan kerja buat yang pendidikannya rendah, soalnya kalo info dari internet mana dia tau, info dari Koran mana kepikiran buat beli koran.

Sisi lain lagi adalah tentang banyaknya pekerjaan yang mereka punya, ngawal, ngamen, ngojek, minta-minta, ngemis.
Ngomong ngomong gue mau ngasih tau bedanya minta minta sama malak, kalo malak itu pake pisau, kalo minta minta ya seikhlasnya aja “bang, minta duit bang” jiah, gue juga baru tau dari anak anak jalanan itu kali beda minta ama malak.

Ada lagi ngawal, ngawal itu tuh biasanya kalo mereka ngamen dan ada mobil or truk or whateverlah yang minta buat di kawal mereka bakalan ngawal. Mereka naik ke kendaraan itu dan turun di pintu tol, biasanya mereka dikasih duit 20-50 kalo mobil dan ratusan ribu kalo truk. Dan yang ga gue habis piker adalah mereka pulang ngawal naik taksi. Tajir juga ya?

Buat menghilangkan praktek kawal mengkawal ini sebenernya gampang, nol kan tingkat kejahatan di jalan raya. Mereka ada job ngawal kan juga karena banyak kejahatan yang ngebikin orang orang yang naik kendaraan roda empat dan lebih jadi takut, iya kan? Kalo ga ada kejahatan mah siapa juga yang mau di kawal, ga ngefek, iya kan?

Kalo tentang ngojek udah pada tau kan, ngamen juga udah pada tau kan, apalagi ngemis. Ngomong ngomong beberapa tuh cuma mikir kalo ngamen tuh sebagai kedok, yang ga kedok tuh ya minta minta. Kacau kan?
Nah, itulah hasil beberapa hari gue observasi. Kalo ada yang ngebiayain mau nih gue lanjut observasi hihihihi. Buat yang mau skirpsi tentang anjal mana sini gue bantuin, yuk observasi bareng… gue juga bisa bantuin dalam pembuatan karya tulisnya, pastinya ga pake bahasa kaya gue nulis nih skrip yah hihihi. Bantuin doank tapi ya bukan ngebikinin. Btw, keliatan ga sih kalo gue lagi nyari duit ckckck

 

by PrincessTatia

with Love and Peace

souce image http://umayaika.files.wordpress.com/2012/04/anakjalan.jpg?w=400&h=341

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *